Selamat datang, Pengunjung! Mendaftar Langganan RSS Admin

.

sekarang hari minggu
Main » 2011 » November » 28 » Indonesia Pengelola Hutan Terburuk
2:21 PM
Indonesia Pengelola Hutan Terburuk
Indonesia Pengelola Hutan Terburuk


Liputan6.com, Jakarta: Menurut laporan terbaru Maplecroft, sebuah lembaga analisis risiko dan pemetaan yang mengompilasikan data dari 180 negara di dunia, Nigeria, Indonesia, dan Korea Utara merupakan tiga negara dengan tingkat deforestasi paling cepat di dunia.

Negara-negara ini sangat berisiko kehilangan spesies tanaman dan hewan yang mampu menyediakan keuntungan seperti udara bersih dari hutan, sumber air untuk sungai-sungai dan mangrove yang melindungi pesisir pantai. Padahal, semua bisa membantu mendukung ekonomi negara tersebut.

Deforestasi juga bisa merusak upaya sebuah negara dalam mengurangi emisi karbon dioksida (CO2) mereka karena hutan memegang peranan penting dalam meredam perubahan iklim global lewat penyerapan karbon, kata Arianna Granziera, analis Maplecroft.

Indonesia sendiri kehilangan sekitar 1 juta hektare hutan per tahun. Jika dibandingkan, ukuran itu kurang lebih sama dengan 13 kali ukuran luas Singapura. Penyebab utama dari deforestasi adalah perluasan perkebunan kelapa sawit. Angkanya mencapai 16 persen dari total penyebab deforestasi.

Nigeria, negara yang berada di posisi puncak sebagai negara yang paling rajin memusnahkan kawasan hutannya, kehilangan sekitar 2 juta hektare hutan per tahun dalam kurun waktu 2005 sampai 2010 lalu. Penyebabnya adalah perluasan lahan pertanian, logging, dan perkembangan infrastruktur.

Cina merupakan negara terbaik yang mampu mereduksi kehilangan lahan hutan mereka karena adanya undang-undang perlindungan yang agresif dan skema penanaman kembali hutan-hutan. Tetapi ironisnya, langkah yang diambil negeri tersebut memicu deforestasi di negara lain.

Kebutuhan pasar Cina yang sangat tinggi atas kayu membuat impor kayu mereka meningkat. Sebagian besar kayu dibeli Cina berasal dari Amerika Serikat dan Kanada. Namun banyak pula impor ilegal dari Brasil, Kamboja, dan negara-negara berkembang lain di sekelilingnya, ucap Granziera.(NatGeo/ADO)


Views: 304 | Added by: Mp2skill | Tags: berita, kehidupan | Rating: 5.0/1
Total comments: 0
Only registered users can add comments.
[ Registration | Login ]